Wisata Kuliner : Mie Ayam Jamur Tjandra

plangmie

Pagi itu sebenernya gw telat bangun, maklumlah, habis liburan panjang akhir tahun. Akhirnya bisa ditebak, semuanya jadi buru buru plus nggak sempat sarapan.

Tapi hey, siapa yang menduga ?.. hari ini jalan begitu lenggang dan gw sudah sampai di daerah pulomas 35 menit sebelum pukul 8 pagi. Di sebuah lampu merah, teman gw merekomendasikan sarapan terlebih dulu sebelum ke kantor. Dan gw pun buru buru mengangguk tanda setuju.

mie1

Menu kami hari ini adalah Mie Ayam jamur Tjandra yang ada di dekat gerbang tol pulomas (sebelah plaza dwima ada jalan, masuk situ kurang lebih 300m). First impression sih kurang begitu menarik, karena tempatnya ada di pinggir jalan, tapi hey, karyawannya memakai baju seragam semua, itu pertanda mie ayam ini dikelola secara professional. Langsung deh gw pesan Mie Ayam Jamur Komplit  yang berarti tambah Bakso + Pangsit basah.

Kesan pertama sih biasa saja, tidak ada bedanya dengan mie ayam pada umumnya. Hanya saja memang, mie nya kelihatan agak gepeng. Dan menurut gw sih,.. agak kematengan masaknya, jadinya agak sedikit lonyot.

Kuah mie ayam dipisah bersama dengan bakso dan pangsit basah. Saus-nya bukanlah saus biasa, ini adalah saus cina – asam manis. Yuk kita coba !. Saya tambahkan sedikit merica, sambal, dan saus cina. Aduk sebentar hingga rata, lalu taburkan bawang goreng dan jamur kering. Aduk lagi. Tambahkan sedikit kuah,.. aduk lagi… dan akhirnya tibalah untuk sendokan pertama. Hmmm,.. walaupun mie-nya agak lonyot, tapi rasanya tetap nikmat. Campuran rasa Asam manis – pedas plus hangat (dari merica), membuat mie ini memiliki rasa yang unik.

Gw coba memakan pangsit basahnya, hmm,… rasanya lembut dan enak walaupun secara rasa gw kira hampir sama dengan kebanyakan pangsit basah lainnya. Lalu gw kombinasikan dengan baksonya, nah ini dia yang beda,.. baksonya enak,.. agak kenyal dan rasanya gurih banget. Jika di campur dalam sendokan komplit, (mie+bakso+pangsit+jamur+kuah), maka rasanya enak buanget. Jangan lupakan juga ya potongan / suwiran ayamnya yang terkesan tidak pelit dan tidak ada tulangnya. Enak,.. bener bener enak.

Suapan selanjutnya membuat gw mulai jatuh cinta dan tak terasa, tiba tiba habislah sudah mie-nya. Disini kita juga bisa ‘hanya’ memesan teh tawar (gratis), sehingga tidak perlu beli tambahan minum. Hal yang langka untuk suatu kedai makanan yang memiliki ‘nama’.

Well,.. sampailah kita kepada kesimpulannya. Menimbang segala aspek,  aatblog memberikan penilaian “Good Recommendation”.

Selamat menikmati !

5 Responses to Wisata Kuliner : Mie Ayam Jamur Tjandra

  1. Yonathan says:

    Woi….ini Bakmi Tjandra bener2 enak kelihatannya, tapi kurang pas kalo elo ga bawa ke kantor….gimana kalo elo coba bawa ke kantor sekali2 menggantikan posisi “Dani Duckers” jadi ga cuma bebek atau Mie Yamin aja….setuju ga?

    Kalo emang enak…b.aru gw bisa bilang “Good Recommendation”

    Regards,

    Athan

  2. aatblog says:

    Bisa aja sih,.. tapi gimana cara bawanya ?.. gimana kalau pas makan siang om athan mampir kesana dan traktir kami ?.. pasti semua akan setuju,.. terima kasih masukannya.

  3. aatblog says:

    Ntar Ndri, kalo kita main ke BlueNet, kita mampir oke ?.. sep dah

  4. yumyum says:

    Salam kenal, buat para pecinta mie boleh dong mampir ketempat kami. Salam bahagia selalu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: